Menu

Mode Gelap
 

Movie · 28 Des 2023

Shooting di Labuan Bajo, Film Lima Bintang Timur Angkat Kisah Perjuangan Anak sekolah di Indonesia Timur 


 Prosesi Shooting film Lima Bintang Timur.(Ist) Perbesar

Prosesi Shooting film Lima Bintang Timur.(Ist)

Harianlabuanbajo KG Pictures akan memproduksi film keduanya yang berjudul Lima Bintang Timur. Film ini merupakan film kedua yang diproduksi KG Pictures setelah film Kukejar Mimpi selesai dan akan tayang di Bioskop di awal tahun 2024.

Eksekutif Produser dari KG Pictures Yocke Kaseger menjelaskan, film Lima Bintang Timur ini mengangkat kebudayaan di daerah Timur terutama Labuan Bajo.

“Makanya itulah kita membuat film itu di sini (Labuan Bajo) dan untuk yang saya lihat di sini sih banyak yang bisa diangkat. Dengan adanya film ini dan semoga bisa berkelanjutan dan lebih bagus lagi. Dan kami harap untuk film ini akan menjadi salah satu film Kebudayaan kita di Indonesia ini karena ya kita pengen bikin sesuatu karya yang berbeda,” ujarnya kepada awak media Rabu (27/12/2023).

Menurutnya, film ini merupakan film keluarga dan film anak-anak yang diangkat dari ceritera Labuan Bajo dengan adat istiadatnya yang lebih unik.

“Memang ini film keluarga, film anak-anak yang kita angkat dari ceritera di Labuan Bajo ini. Terutama karena saya kira di sini adat istiadatnya lebih unik ya,” jelasnya

Film ini kata dia, diharapkan memberikan pesan kepada orang tua agar lebih mendekatkan diri kepada anak-anak. Terutama jelasnya, tentang cita-cita anak yang ada di dalam mereka yang harus dikembangkan oleh orang tua.

“Nah yang semoga keluarga kita dengan dengan film ini dapat memberikan pesan-pesan kepada orang tua untuk lebih mendekatkan diri kepada anak-anak. Dan mungkin ya cita-cita anak-anak yang ada dalam diri mereka itu ya memang kita sebagai orang tua harus lebih mengembangkan,” pintanya.

Yocke mengatakan, di zaman modern ini kebanyakan orang tua lebih banyak mementingkan pekerjaan daripada anak-anak atau keluarga.

Dengan film ini jelasnya, diharapkan memberi pesan kepada orang tua untuk mendekatkan diri dengan anak-anak.

“Saya kira seperti itulah dan memang kita di zaman yang modern seperti ini lebih banyak sih untuk mementingkan pekerjaan daripada anak-anak atau keluarga. Harapan kita dengan film ini kita bisa ya bukan kita mengajari tapi memberikan pesan bahwa cobalah sebagai orang tua kita lebih mendekatkan diri kepada anak-anak,” harap Yocke

Untuk diketahui, film keluarga yang berjudul Lima Bintang Timur sudah memulai kegiatan shooting sejak tanggal 27 November 2023 di Labuan Bajo dan sekitarnya.

Ide cerita film ini diprakasai oleh Sandy Patria selaku Produser Creative dari KG Pictures yang skenario nya dibuat oleh Penulis Anggoro Saronto, Film Lima Bintang Timur digarap langsung oleh dua Sutradara Benny Rachmadani & Annisa Meutia, dengan Director Of Photography Rama Hermawan.

Dengan latar belakang suasana Indonesia Timur tepatnya di Labuan Bajo dan sekitarnya, film ini menceritakan kisah suka duka empat orang anak yang bersekolah bersama bernama Kobus (Martinus) si Jago Bola, Noel (Yassen Omar) bersuara merdu menyanyi, Moe (Ferdinand) yang pintar Matematika dan Jose (Obinna) yang terobsesi olahraga Tinju.

Ke-empat sahabat ini dalam cerita akhirnya berteman dengan Christal (Amanda) anak yang pintar bermain Piano, yang dikira sebagai anak baru sombong, pindahan dari Jakarta.

Mereka berlima itulah yang berupaya bahu membahu berjuang supaya sekolah tempat mereka belajar tidak jadi ditutup karena alasan tertentu. Dan semangat mengikuti kompetisi untuk mewakili sekolah sebagai syarat perjuangan mereka mempertahankan sekolah mereka.

Hingga akhir bahagia atas perjuangan yang tidak sia-sia itu bisa mereka rasakan berlima, dengan deklarasi pertemanan di Bukit Bintang, yang menyatukan bahwa mereka adalah Lima Bintang Timur.

Film Lima Bintang Timur berlokasi shooting di daerah Labuan Bajo dan sekitarnya, seperti dataran tinggi wilayah Rekas dan Gereja Noa di dalam desa namun mempunyai tekstur yang keren, juga para pelaku film ini beradegan di lepas Pantai dan kampung nelayan sekitar Golo mori.

Keindahan alam Indonesia Timur yang ditampilkan dalam film ini juga ada Bukit di Bajo yang dibuat menjadi set perkampungan sebagai tempat tinggal Noel, Kobus dan Jose yang berlatar belakang pemandangan laut Labuan Bajo yang luas, dan sebuah Bukit Rahasia tempat anak-anak Lima Bintang Timur berdeklarasi dengan pemandangan luas baik lautan dan perbukitan indah.

Disini kita bisa melihat karakter dan keindahan alam Labuan Bajo yang spektakuler Film ini didukung oleh beberapa aktor dan aktris antara lain ; Dimas Aditya & Imelda Therine sebagai
Papa & Mama Christal, juga ada comedian Jenda, Musisi Melly Manuhutu, Nugie, selain itu sebagai
Papa Kobus adalah Yosef Afrianus, Papa Noel adalah Wawan Loso, Papa Moe adalah Unang Bagito, Papa Jose adalah Rizky Hanggono, Irene adalah Shakyra, Ibu Guru Asri adalah Sahira Anjani, Bensan adalah Husni Ramdan, Pastur adalah Nikolaus Sada.

Dengan iringan aransemen banyak lagu-lagu yang digarap oleh pemusik Jerrico Escondore Vanditya yang akan menambah semangat jiwa di setiap scene film ini. Pastinya lagu-lagunya akan menjadi hits di berbagai platform musik.

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 97 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Sandiaga Uno Puji Film ‘Nona Manis Sayange’, Masyarakat Menunggu Pemutaran di Labuan Bajo

10 November 2023 - 17:02

Trending di Movie